KONSEP DASAR ORGANISASI


KONSEP DASAR ORGANISASI

By: Muhammad Fathurrohman, M.Pd.I

(Guru Sang Dewo (SMPN 2 Pagerwojo & Akademisi UIN Maliki Malang)

       Secara konseptual ada dua batasan yang perlu dikemukakan di sini, yakni istilah “organization” sebagai kata benda dan “organizing” (pengorganisasian) sebagai kata kerja, menunjukkan pada rangkaian aktivitas yang harus dilakukan secara sistematis.

Organisasi adalah suatu sistem, mempunyai struktur dan perencanaan yang dilakukan dengan penuh kesadaran, di dalamnya orang-orang bekerja dan berhubungan satu sama lain dengan suatu cara yang terkoordinasi, kooperatif, dan dorongan-dorongan guna mencapai tujuan-tujuan yang telah ditetapkan (Beach, 1980; Champoux, 2003).

Apabila kita membicarakan organisasi sebagai suatu sistem, berarti memandangnya terdiri dari unsur-unsur yang saling bergantungan dan di dalamnya terdapat sub-sub sistem. Sedangkan struktur di sini mengisyaratkan bahwa di dalam organisasi terdapat suatu kadar formalitas dan adanya pembagian tugas atau peranan yang harus dimainkan oleh anggota-anggota kelompoknya. Perencanaan secara sadar menunjukkan rasionalitas, pedoman, dan pemilihan altematif. Di samping itu, orang-orang yang terlibat dalam organisasi bekerja dengan cara kerja sama dan terkoordinasi dengan baik. Ting­kah laku mereka bukanlah tidak terarahkan dan sembarangan saja, melainkan didasarkan pada maksud dan tujuan tertentu. Tujuan-tujuan itu mungkin ditetapkan melalui konsensus kelompok-kelompok yang terlibat baik di dalam maupun luar organisasi atau mungkin pula oleh seorang atau beberapa wakil (figur-figur tertentu) yang diberi kuasa. Ciri-ciri tersebut jelas membedakan organisasi dari pengelompokkan-­pengelompokkan temporer, group informal, kelompok persahabatan, sebuah kerumunan, suku, atau golongan.

Istilah organisasi dapat pula diartikan sebagai suatu perkumpulan atau perhimpunan yang terdiri dari dua orang atau lebih punya komitmen bersama dan ikatan formal mencapai tujuan organisasi, dan di dalam perhimpunannya terdapat hubungan antar anggota dan kelompok dan antara pemimpin dan angota yang dipimpin atau bawahan (Beach and Reinhartz, 2004; Bush and Middlewood, 2005).

Dari kedua definisi di atas, dapat dinyatakan betapa pentingnya organisasi sebagai alat administrasi dan manajemen dalam melaksa­nakan segala kebijakan/keputusan yang dibuat pada tingkatan admi­nistratif maupun manajerial. Dalam hubungan ini, hakiki organisasi dapat ditinjau dari dua sudut pandangan. Pertama, organisasi dipan­dang sebagai wadah, tempat di mana kegiatan administrasi dan manajemen dilaksanakan. Kedua, sebagai proses yang berusaha menyoroti interaksi (hubungan) antara orang-orang yang terlibat di dalam organisasi itu. Tinjauan yang kedua ini juga mencoba menganalisis dua macam hubungan yang terjadi di dalam organisasi: hubungan formal dan informal. Hubungan formal selalu diatur atas dasar hukum pendirian organisasi, struktur serta hierarki yang telah ditetapkan. Bahkan mekanisme hubungan formal ini biasanya digambarkan dalam bagan organisasi yang mempunyai kekuatan hukum tertentu seperti tergambar pada bagan struktur organisasi Departemen Pendidikan Nasional tingkat Pusat, Propinsi, Kota dan Kabupaten dan sekolah, semua diatur berdasarkan peraturan-peraturan pemerintah dan keputusan-keputusan pimpinan departemen.

Sebaliknya, hubungan informal antara orang-orang yang menjadi anggota organisasi tidak diatur dalam dasar hukum pendirian organi­sasi. Hubungan yang terjadi tidak terlihat pada bagan organisasi. dan memang tidak digambarkan sebagaimana yang formal. Hubungan informal dapat muncul karena: (1) kesamaan kepentingan/minat antar anggota, (2) kesamaan profesi, (3) hubungan-hubungan pribadi yang telah terjalin sebelumnya, dan lain-lain.

Kedua bentuk hubungan demikian akan menimbulkan apa yang dikenal dengan “informal organization‘ dan “formal organization“. Dari itu muncul persoalan: hubungan yang manakah yang lebih baik dalam menggerakkan kelompok kerja sama secara efektif? Ini merupakan suatu pertanyaan yang relatif sulit dijawab.   Kedua bentuk hubungan tersebut perlu dipelihara dengan baik. karena sama-sama mempunyai kepentingan dalam menggalang suatu kelompok kerja yang harmonis, produktif dan dapat memberi­kan kepuasan kerja pada anggota. Hubungan formal yang terlalu menonjol perlu dicegah, agar jangan sampai hubungan informal itu lenyap sama sekali. Sebaliknya, kadar hubungan informal juga perlu dibatasi jangan sampai terlalu dominan sehingga akan mengurangi respek bawahan terhadap pimpinan. atau mengakibatkan hilangnya bentuk-bentuk hubungan formal. Tindakan demikian perlu diperhati­kan. karena adanya aksioma yang mengatakan bahwa “semakin berhasil kelompok pimpinan membina suatu organisasi yang demokratis. semakin menonjol pula hubungan yang bersifat informal, meskipun hubungan-hubungan yang bersifat formal tidak boleh hilang sama sekali” (Siagian, 1980).

Ungkapan aksiomatis tersebut mengandung makna, bahwa pembinaan organisasi yang demokratis membutuhkan tata hubungan informal, tanpa mengorbankan formalitas yang ada di dalam organi­sasi. Dengan demikian. kedua bentuk hubungan itu tentu saja harus dipelihara dan dikembangkan secara berimbang demi terciptanya sualu organisasi yang baik.

Istilah organizing berasal dari perkataan organism yang mempunyai arti menciptakan suatu struktur dengan bagian-bagian yang terintegrasi. sehingga mempunyai hubungan yang saling mempengaruhi satu dengan lainnya. Kalau demikian. berarti istilah organisasi yang sudah didefinisikan di atas sebenarnya merupakan hasil daripada pengorganisasian (organizing). Pengorganisasian berarti penyusunan tugas kerja dan tanggung jawab. Mengorganisasi = menghimpun, beberapa orang untuk bersama-sama melakukan pekerjaan guna mencapai tujuan yang telah ditentukan. G. R. Terry dalam Burhanuddin (1994) mengartikan pengorganisasian sebagai kegiatan mengalokasikan seluruh peker­jaan yang harus dilaksanakan antara kelompok kerja dan menetapkan wewenang tertentu serta tanggung jawab masing-masing yang bert­anggung jawab untuk setiap komponen kerja dan menyediakan ling­kungan kerja yang sesuai dan tepat.

Definisi lain dapat diketenghkan bahwa rganisasi sebenamya merupakan suatu unit yang terkoordinasi terbentuk dari sedikitnya 2 (dua) orang anggota untuk mencapai tujuan-tujuan tertentu (Gibson, Ivancevich, Donnelly, and Konopaske, 2006).

Proses pengorganisasian dengan demikian mencakup kegiatan­-kegiatan berikut:

  1. Pembagian kerja yang harus dilakukan dan menugaskannya pada individu tertentu, kelompok-kelompok dan departemen.
  2. Pembagian aktivitas menurut level kekuasaan dan tanggungjawab.
  3. Pembagian/pengelompokkan tugas menurut tipe dan jenis yang berbeda-beda.
  4. Penggunaan mekanisme koordinasi kegiatan individu dan kelom­pok.
  5. Pengaturan hubungan kerja antara anggota organisasi.

Dengan meneliti beberapa batasan dan pokok-pokok pikiran organisasi ini, kita tentu sependapat, bahwa pengorganisasian sebagai fungsi manajemen sebenamya merupakan langkah pertama ke arah pelaksanaan rencana yang telah disusun sebelumnya. Oleh sebab itu, secara hirarkhis di dalam bagian tulisan ini ditempatkan sebagai fungsi manajemen yang kedua (setelah perencanaan). Pelaksanaan fungsi ini dengan baik akan menghasilkan suatu organisasi yang dapat digerakan­ sebagai suatu kesatuan yang bulat dalam mencapai sasaran yang telah ditetapkan bersama. Dalam prakteknya, ia bisa diterapkan pada lapangan kegiatan yang lebih luas yang meliputi organisasi perusahaan, pemerintahan, militer, perguruan dan sekolah-sekolah serta organisasi layanan publik. Karena begitu luasnya medan penggunaan fungsi manajemen kedua ini, kita perlu memahami di samping hakiki (batasan-batasan) di atas, juga tentang pendekatan tipe dan struktur organisasi maupun teknik-teknik penyusunannya.

SEKIAN

SEMOGA BERMANFAAT

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: